Desain Kapal Induk

Dengan adanya pemusatan populasi di daerah dekat lautan, keberadaan AL dapat mempengaruhi peristiwa dunia. Serangan dari laut merupakan salah satu hal vital dalam strategi militer. AL dapat menyediakan sarana bagi angkatan lain untuk melakukan penyerangan lanjutan, seperti ”tempat tinggal” yang aman bagi tentara, pelabuhan dan lapangan terbang di lautan. Hal ini dapat dipenuhi dengan adanya kapal induk.
Sebuah kapal induk dapat mengangkut lebih dari 80 pesawat dan 2000 tentara. Sebuah kapal induk dengan 50 pesawat militer dapat mengirimkan lebih dari 150 serangan sehari terhadap target di daerah pesisir. Akan tetapi, target dengan jarak yang relatif jauh masih dapat diserang, bukan hanya di daerah pesisir. Sebuah kapal induk biasanya membawa stok bom lebih dari 4000 buah.

Desain Kapal Induk

Bridge (“Jembatan”) adalah posisi kontrol primer untuk setiap kapal ketika kapal sedang dalam perjalanan dan tempat dimana semua perintah dan komando berefek pada kapal, gerakannya dan rute-nya. Seorang Officer of the Deck (OOD) selalu berada pada bridge ketika kapal dalam perjalanan. Setiap OOD melakukan pengawasan selama 4 jam dan merupakan orang yang ditunjuk oleh Commanding Officer (CO) untuk bertanggung jawab atas kapal tersebut. OOD bertanggung jawab atas keselamatan dan operasi kapal, termasuk navigasi, pengendalian kapal, komunikasi, tes rutin dan inspeksi, laporan, supervisi dari team pengawas dan menyelesaikan rencana di hari itu. Juga di dalam bridge, terdapat Jurumudi yang mengendalikan kapal, dan lee helmsman (asisten jurumudi??) yang mengoperasikan kontrol perintah mesin, mengatakan kepada awak ruang mesin bagaimana kecepatan kapal. Ada juga pengintai dan Boatswains Mate of the Watch (BMOW=Kepala Kelasi) yang mensupervisi Jurumudi, lee helmsman, dan pengintai. Quartermaster of the Watch membantu OOD dalam navigasi, melaporkan semua perubahan cuaca, temperatur dan pembacaan barometer, serta menyimpan catatan kapal.

Combat Direction Center (CDC) adalah mata dan telinga kapal, dengan sistem deteksi udara berbasis komputer canggih. 4 modul perang dalam CDC mengumpulkan data spesifik dan mengirimkannya ke Tactical Action Officer (TAO) dimana data ini ditampilkan secara real time pada layar komputer besar. TAO menggunakan informasi ini untuk membantu Kapten dalam mempertahankan kapal dari serangan dan mengerahkan pesawat untuk misi penyerangan.

Primary Flight Control (“Pri-Fly”=Kontrol Penerbangan Primer) adalah menara kontrol untuk operasi penerbangan pada kapal induk. Di sini ”Air Boss” (Boss Udara) mengontrol semua lepas landas, pendaratan, mengontrol seluruh pesawat yang berada di udara sekitar kapal, dan pergerakan pesawat di dek penerbangan, yang menyerupai koreografi balet yang indah.

Fungsi primer dari Hangar Bay adalah untuk menyimpan dan area perbaikan untuk pesawat terbang. Hampir setengah dari 75 pesawat yang berada di kapal induk, dapat disimpan di Hangar Bay. Pesawat diangkat dari hangar Bay ke Dek Penerbangan dengan menggunakan salah satu elevator pesawat. Setiap empat elevator ujung dek dapat mengangkat 2 pesawat terbang dari hangar bay ke dek penerbangan dalam beberapa detik. Kru dek penerbangan dapat meluncurkan 2 pesawar dan mendaratkan 1 pesawat setiap 37 detik di siang hari dan 1 per menit di malam hari. Dek penerbangan sering disebut sebagai salah satu tempat yang paling berbahaya di dunia karena banyaknya pesawat berperforma tinggi yang meluncur dan mendarat di area terkurung yang relatif sempit.

Dari 4 ketapel-nya, sebuah kapal induk dapat meluncurkan sebuah pesawat dalam 20 detik. Ketapel mempunyai panjang 300 kaki (91,4 m) dan terdiri dari piston besar di bawah dek. Di atas dek, hanya sebuah alat kecil yang ”memegang” nose gear pesawat. Ketapel mempunya dua baris slot pipa silinder di bawah dek peluncuran. Ketika pesawat siap lepas landas, ”pemegang” pesawat mengatur pesawat ke ketapel dan mengaitkan ketapel ke nose gear pesawat. Pada setiap nose gear pesawat ada sebuah palang-T yang menarik pesawat turun ke ketapel. Palang di nose gear pesawat ini terpasang ke sebuah pintalan menonjol dari dek penerbangan dan terhubung ke sepasang piston di bawah dek. Sebuah alat penahan yang terpasang di nose gear menahan pesawat di tempat ketika tekanan piston terjadi. Setelah pengecekan terakhir, pilot meningkatkan mesin pesawat ke tingkat maksimal. Ketika pesawat berada pada kondisi mesin berkekuatan penuh, ketapel dilepaskan (ditembakkan), yang mengakselerasi pesawat dari 0 ke 160 knots di bawah 2 detik.

Pesawat kembali mendarat pada landasan melalui proses yang dikenal dengan ”arrested landing”. Tujuan dari pendaratan adalah bahwa pilot harus mengaitkan ”tailhook” pada satu dari empat kabel penangkap yang melintang di atas dek. Kabel-kabel ini terhubung pada mesin penangkap, alat hidrolis-mekanis besar yang menggulung kabel yang tertarik(akibat pendaratan pesawat) dan menyerap momentum pesawat. Ketika mendekat, kecepatan pesawat dipertahankan sedikit di atas stall speed”. Jika pesawat menyentuh dek, pilot segera meningkatkan kekuatan mesin hingga penuh, dengan tujuan, jika kait gagal menjangkau kabel, pesawat mempunyai tenaga yang cukup untuk kembali mengudara dan mencoba lagi.

Lampu-lampu Meatball (bakso) menolong pilot untuk membuat garis pendaratan. Di tengah terdapat lampu merah dan amber dengan lensa Fresnel. Jika lampu terlihat berada di atas palang horizontal hijau, maka pilot terlalu tinggi, jika di bawahnya, pilot terlalu rendah, dan jika lampu merah menyala, maka pilot sangat rendah. Jika lampu merah menyala pada kedua sisi palang vertikal amber, maka pendaratan dibatalkan.

Desain pesawat AL dimulai dengan airframe dan roda pendaratan, yang mampu menahan goncangan can tekanan setiap kali lepas landas dan mendarat. Setiap pesawat jenis ini mempunyai pengait ekor (tailhook), sebuah pengait terpasang di palang 8kaki memanjang di bagian belakang pesawat. Dengan pengait ini, pilot harus mengaitkan ke salah satu kabel penangkap yang melintang di dek kapal, yang mengakibatkan pesawat berhenti. Kabel penangkap ini diset untuk setiap pesawat di dek yang sama, tanpa memperhatikan ukuran atau berat pesawat. Empat kabel baja dengan ketebalan 1,375 inci berada di atas dek 2-5 inci dengan interval 35-40 kaki dan terhubung dengan silinder hidrolis di bawah dek yang berperan sebagai “shock absorber”. Ketika sebuah pesawat mendekat, keempat kabel di set untuk menahan beban pesawat. Ketika pesawat “terkait” ke kabel, kabel menarik piston yang terdapat ruang berisi cairan di dalamnya. Ketika piston tertarik, cairan hidrolis tertekan melalui lubang kecil di ujung silinder, hal ini yang mengabsorbsi (menetralkan) energi dari pesawat dan menghentikannya. Sebuah kabel penangkap capat menghentikan sebuah kapal dengan berat 54.000 pound dengan kecepatan 130-150 mph dengan jarak kurang dari 350 kaki. Ketika pesawat melepas kabel penangkap, piston tertarik kembali dan siap untuk mendaratkan pesawat dalam 45 detik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: